Senin, 20 November 2017 | 00:33 WIB
Pengacara Bantah Buni Yani Sebabkan Video Ahok Jadi Viral
Selasa, 25 Juli 2017 | 22:25 WIB
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)/screenshot video - [youtube]

Skalanews - Tim pengacara terdakwa kasus dugaan pelanggaran UU ITE Buni Yani, membantah bahwa kliennya yang pertama kali menyebabkan potongan video Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) berdurasi 30 detik menjadi viral di media sosial.

"Jadi ketika Pak Buni mengupload memberikan caption kata-kata itu (di facebook) biasa-biasa aja," ujar kuasa hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian, saat ditemui usai persidangan lanjutan di Gedung Perpustakaan dan Arsip Kota Bandung, Selasa (25/7).

Aldwin justru menuding bahwa yang memviralkan video Ahok berdurasi 30 detik adalah M. Guntur Romli yang merupakan salah satu tim sukses pemenangan Ahok di Pilkada DKI Jakarta.

Ia menjelaskan, saat pertama kali Buni Yani memposting video tersebut di facebooknya, tidak ada tanggapan berlebih dari warganet. Namun saat Guntur Romli menanggapi dan membuat tangkapan layar status yang ditulis Buni Yani, akhirnya video tersebut menjadi viral.

"Tetapi ketika di screenshot dan ditambah kata-kata, 'ini lah Buni Yani provokator dan penghasut' pemelintiran dan disebar, dan inilah yang membuat viral dan itu Guntur yang melakukannya," kata dia.

Di tempat yang sama, Guntur Romli yang dihadirkan jaksa sebagai saksi membantah tudingan yang dialamatkan kepadanya.

Ia menceritakan, Buni Yani menulis status pada Kamis 6 Oktober 2016 dini hari.

Setelah istrinya memberitahukan bahwa Buni Yani menulis status yang rentan memicu konflik, ia kemudian menulis status tanggapan pada malam harinya.

Menurut dia, sebelum ia menanggapi status Buni Yani, postingan itu sudah viral di media sosial. Bahkan sebelumnya ia sempat berkomentar di akun Buni Yani untuk segera mengklarifikasi postingannya untuk menghindari adanya konflik.

"Jadi saya melihat status Buni Yani viral dan itu berbahaya, dan saya perlu untuk mengingatkan ke dia untuk meralat dan mengklarifikasi. Jangan membolak-balik oleh Buni Yani bahwa saya membuat viral status dia. Status dia sudah viral duluan," kata dia. (bus/antara)


  
  
TERPOPULER
Index +