Kamis, 19 Oktober 2017 | 19:45 WIB
Hati-hati, Kelainan Irama Jantung Tingkatkan Risiko Stroke 500 Persen!
Rabu, 11 Oktober 2017 | 17:03 WIB
Ilustrasi - [ist]

Skalanews - Fibriliasi Atrium (FA) atau kelainan irama jantung yang menyebabkan detak jantung tidak reguler, bisa meningkatkan risiko terserang stroke dengan persentase 500 persen atau lima kali lipat.

Guru Besar Ilmu Kardiologi dan Kedokteran Vaskular Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Profesor Dr dr Yoga Yuniadi SpJP (K), FIHA, FasCC mengatakan, di Jakarta, Rabu (11/10), kelumpuhan yang dialami pasien stroke dengan FA lebih tinggi kemungkinannya dibandingkan pasien strok tanpa FA.

"Stroke dengan FA lebih tinggi kemungkinan kelumpuhannya, daripada stroke tanpa FA. Baik cacat sebelah, atau seluruhnya yang nggak bisa apa-apa lagi," kata Yoga.

Selain itu, kasus kematian pada pasien strok dalam 30 hari pascaserangan juga lebih tinggi terjadi pada penderita FA, dibandingkan pasien tanpa FA.

Yoga yang merupakan profesor pertama di Indonesia yang membidangi penyakit aritmia tersebut mengungkapkan, penderita FA lebih cepat tekena serangan strok dibanding penderita hipertensi biasa.

"Orang dengan hipertensi itu, butuh waktu bertahun-tahun untuk jadi stroke. Tapi orang dengan FA, hanya 48 jam bisa menjadi strok sejak timbul FA," kata Yoga.

Sedangkan orang penderita FA yang telah mengalami stroke, lebih berisiko lagi untuk mengalami stroke berikutnya apabila tidak segera diatasi.

Yoga menyebutkan, prevalensi FA di Indonesia saat ini sebanyak 2,2 juta orang.

Namun dia menekankan, jumlah tersebut hanya proporsi FA pada kelompok tertentu, dan belum terdata pada seluruh warga Indonesia.

Pada 37 persen pasien FA berusia kurang dari 75 tahun, dengan stroke iskemik sebagai gejala pertama yang didapati.

Yoga memaparkan, biasanya pasien baru mengetahui mengidap FA setelah mengalami serangan stroke.

Sebanyak 40 persen kelumpuhan dalam berbicara atau sulit berbicara pada serangan stroke, diakibatkan karena FA. Kelumpuhan yang diderita pasien FA memiliki ciri khusus dengan tingkat keparahan yang tinggi, dan bersifat lama dan sering berulang.

Sekira 50 persen pasien yang terkena stroke, dengan FA akan mengalami strok kembali dalam jangka waktu satu tahun.

Yoga menyebut, kesadaran dan pengetahuan masyarakat Indonesia tentang Fibriliasi Atrium atau kelainan irama jantung ini masih sangat minim.

Kelainan irama jantung tersebut, dapat digambarkan dengan denyut nadi yang awalnya normal kemudian tiba-tiba cepat lalu tiba-tiba kembali normal, denyut jantung yang tiba-tiba menghentak, denyut yang terkadang berhenti satu sampai dua detik, atau denyut jantung yang berdetak sangat cepat. (ant/tat)


  
  
KOMENTAR:
Nama
Email
Komentar