Senin, 18 Desember 2017 | 08:00 WIB
Internasional
Suu Kyi Kecam Pelanggaran HAM di Rakhine
Selasa, 19 September 2017 | 17:48 WIB
Ilustrasi - [ist]

Skalanews - Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi pada Selasa (19/9) mengecam pelanggaran hak asasi manusia (HAM), sekaligus mengatakan siapa pun yang bertanggung jawab atas pelanggaran itu di negara bagian Rakhine akan menghadapi hukum.

Dalam pidato pertamanya mengenai kemelut di negara bagian Rakhine itu, ia mengaku, merasakan juga penderitaan sangat mendalam dengan "beberapa" yang terjebak di daerah perang tersebut.

Dalam pidato kenegaraannya sejak kemelut itu, yang memaksa lebih dari 410.000 warga suku Rohingya lari ke Bangladesh, Suu Kyi mengatakan, Myanmar tidak takut pada pengawasan dunia, dan bertekad mencari penyelesaian berkelanjutan atas masalah tersebut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyatakan, gerakan militer di negara bagian barat tersebut sebagai pembersihan suku.

Suu Kyi, --seperti dilansir Reuters--, tidak menanggapi tuduhan tersebut.  Namun dia menyatakan, pemerintahannya mengecam pelanggaran HAM yang terjadi.

"Kami mengecam semua pelanggaran HAM dan kekerasan yang melanggar hukum. Kami berkomitmen untuk pemulihan perdamaian dan stabilitas, serta aturan hukum di seluruh negara bagian," kata Suu Kyi dalam pidatonya di ibukota Naypyitaw.

Ia menimpali, "Pelanggaran HAM dan tindakan lain yang mengganggu stabilitas dan keharmonisan, serta melemahkan peraturan undang-undang akan ditangani sesuai dengan hukum dan keadilan yang ketat."

"Kami merasakan penderitaan yang sangat mendalam pada semua orang yang terjebak di dalam konflik," ujar penerima Anugerah Perdamaian Shakarov pada 1990 dan Nobel Perdamaian setahun kemudian (1991) itu.

Militer Myanmar yang kuat tetap bertanggung jawab penuh atas keamanan, dan Suu Kyi tidak mengomentari operasi militer, kecuali mengatakan, bahwa sejak 5 September 2017 tidak ada bentrokan bersenjata dan tidak ada operasi pembersihan etnis seperti yang diberitakan.

"Kami ingin mengetahui mengapa pelarian besar-besaran ini terjadi. Kami ingin berbicara dengan orang-orang yang telah melarikan diri, dan juga mereka yang telah tinggal. Saya pikir ini sangat sedikit yang diketahui, bahwa sebagian besar umat Islam di negara bagian Rakhine belum bergabung dalam pelarian," kata Suu Kyi.

Ia menambahkan, pemerintahnya berusaha keras memulihkan perdamaian dan ketenangan, serta meningkatkan keserasian di antara masyarakat Muslim dengan sebagian besar umat Buddha Rakhine. (reuters/ant/tat)