Kamis, 17 Oktober 2019 | 20:05 WIB
Internasional
IMF Sebutkan Australia Paling Menderita Jika Investasi Tiongkok Melemah
Selasa, 22 September 2015 | 14:04 WIB
Ilustrasi - [ist]

Skalanews - Satu laporan yang disampaikan oleh lembaga moneter internasional (IMF), menyebutkan, bahwa Australia akan menjadi negara dengan tingkat ekonomi maju yang paling menderita bila pertumbuhan investasi Tiongkok melemah.

Posisi Australia ini hanya bisa ditandingi oleh Irak, Saudi Arabia, dan Zambia, --yang akan mengalami kerugian paling buruk dari pelemahan pertumbuhan investasi Tiongkok.

Skenario IMF ini juga memprediksi, pertumbuhan ekonomi Australia bakal hanya berada di kisaran 2,5 persen per tahun sejak 2020.

Prakiraan ekonomi ini menjadi landasan pemimpin IMF, Christine Lagarde, menyampaikan peringatan kepada negara-negara berkembang, agar waspada terhadap guncangan akibat kondisi di Tiongkok.

Seperti dikutip Skynews.com.au, semua ini bermula dari prediksi pertumbuhan Tiongkok oleh pemerintahnya, bahwa laju investasi akan jatuh dari 46 persen dari GDP menjadi hanya sekitar 35 persen dalam kurun 10 tahun ke depan.

Pelemahan di sisi investasi ini, akan dirasakan sangat signifikan di negara-negara yang memang memiliki ketergantungan sangat besar terhadap ekonomi negeri komunis tersebut. (sn/ant/tat)