Senin, 23 April 2018 | 12:49 WIB
Rupiah Pagi Anjlok 95 Poin ke Rp13.659
Senin, 9 November 2015 | 10:54 WIB
Ilustrasi - [ist]

Skalanews - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi (9/11) anjlok 95 poin menjadi Rp13.659, dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.564 per dolar AS.

"Cadangan devisa Indonesia periode Oktober tercatat senilai 100,7 miliar dolar AS. Turun dari posisi September 101,7 miliar dolar AS. Situasi itu, membuka ruang pelemahan rupiah," kata ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta di Jakarta, Senin.

Di sisi lain, lanjut Rangga Cipta, naiknya angka pertambahan tenaga kerja nonpertanian Amerika Serikat yang melebihi perkiraan pasar, meningkatkan harapan kenaikan suku bunga AS pada tahun ini. Angka pengangguran AS yang turun ke lima persen secara tahunan, menambah sentimen positif bagi dolar AS.

"Peluang kenaikan suku bunga AS di Desember semakin terbuka, sehingga memicu penguatan dolar AS di pasar global, termasuk di Indonesia," katanya.

Kendati demikian, lanjut Rangga, faktor perbaikan pertumbuhan ekonomi domestik pada kuartal III 2015 serta peluncuran paket kebijakan VI oleh pemerintah mengenai pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), diharapkan dapat menahan sentimen negatif.

Sementara itu,Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menambahkan, bahwa paket kebijakan ekonomi jilid VI yang secara prinsip menyangkut tiga hal, --yakni pengembangan kawasan ekonomi khusus, pengelolaan sumber daya air, dan importasi bahan baku obat dan makanan diharapkan mampu menghalau pelemahan laju rupiah lebih dalam terhadap dolar AS.

Menurut Reza Priyambada, sentimen positif dari dalam negeri itu memiliki peluang untuk mengangkat kembali mata uang rupiah ke depannya. Apalagi data-data ekonomi domestik juga terbilang cukup positif.

"Meski tekanan pada nilai tukar rupiah terlihat masih terjadi, namun cenderung terbatas karena data ekonomi domestik masih cukup positif. Apalagi ada upaya Bank Indonesia untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah," katanya. (ant/tat)