Senin, 9 Desember 2019 | 11:45 WIB
Kebutuhan Rumah Baru Bagi Penghasilan Rendah di Jabar Tinggi
Sabtu, 31 Agustus 2019 | 04:32 WIB
Perumahan/ilustrasi -

Skalanews - Asosiasi Pengembang Perumahan dan Pemukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Provinsi Jawa Barat menyatakan, kebutuhan masyarakat Jawa Barat berpenghasilan rendah terhadap rumah baru layak huni cukup tinggi sehingga pemerintah maupun perbankan perlu memperhatikannya dengan menyiapkan kuota rumah dan kemudahan proses dalam pengajuan kredit rumah.

"Di Jawa Barat ada sekitar 31.239 dan di tingkat nasional berdasarkan hasil rapat koordinasi DPP dan Apersi seluruh Indonesia tanggal 20 Agustus di Hotel Ibis Cawang Jakarta tercatat sekitar seratus ribuan masyarakat yang sudah siap akad," kata Ketua DPD Apersi Jabar Nurul Mubin melalui siaran pers di Garut, Jumat (30/8).

Ia menuturkan, kebutuhan perumahan baru dari angka akan akad atau perjanjian kredit dengan perbankan itu cukup tinggi sehingga perlu upaya untuk memenuhinya agar masyarakat bisa memiliki rumah dengan cara mudah dan layak huni.

Namun adanya kebijakan pemerintah terkait pengurangan kuota rumah subsidi tentunya akan berdampak pada sulitnya mendapatkan rumah, bahkan yang siap akad juga terancam akan batal.

"Mereka (yang sudah siap akad) harus kecewa karena gagal mendapatkan rumah impian mereka," katanya.

Ia menyampaikan, program Presiden Joko Widodo telah mencanangkan sejuta rumah untuk masyarakat berpenghasilan rendah yang tentunya sangat diharapkan semua masyarakat berpenghasilan rendah untuk bisa memiliki rumah.

Namun adanya pembatasan kuota rumah oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Pemukiman Rakyat tentunya akan bepengaruh terhadap tidak terpenuhinya keinginan warga Jabar, bahkan nasional untuk mendapatkan rumah.

"Tuntutan kami kepada Kementerian PUPR kalau kuota Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Properti (FLPP) saat ini sudah habis, maka solusinya seperti apa, kalau mau ditambah berapa unit dan kapan penambahannya," katanya.

Ia berharap, Presiden Joko Widodo segera merealisasikan program pembangunan sejuta rumah bersubsidi dengan bertindak tegas kepada menteri dan seluruh kepala daerah di Indonesia untuk mendukung program itu.

Selain itu, lanjut dia, Kementerian PUPR harus lebih konsentrasi pada kebijakan dan program perumahan, karena selama ini Kementerian PUPR lebih prioritas atau fokus mengurus tentang infrastruktur.

"Kami menyarankan pemerintah untuk membentuk kementerian khusus untuk perumahan agar lembaga ini lebih konsentrasi terhadap kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang berpenghasilan rendah untuk mendapat hunian yang layak," katanya.

Ia menambahkan, pihak perbankan sebagai penyalur Kredit Pemilikan Rumah (KPR) lebih terbuka atau memberi solusi seperti program Subsidi Selisih Bunga (SSB) atau program lain yang bisa membantu masyarakat mendapatkan rumah.

"Kami berharap semua bisa berpikir bahwa ini merupakan kepentingan masyarakat yang membutuhkan rumah," katanya. (bus/ant)