Minggu, 23 Februari 2020 | 04:48 WIB
Internasional
Singapura Mungkin Hadapi Resesi Ekonomi Akibat Virus Corona
Sabtu, 15 Februari 2020 | 01:26 WIB
PM Singapura, Lee Hsien Loong -

Skalanews - Ekonomi Singapura dapat memasuki resesi akibat wabah  COVID-19, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong, kemudian menambahkan bahwa negara itu sedang bersiap-siap menghadapi pukulan keras di kuartal mendatang.

"Dampaknya akan signifikan setidaknya dalam beberapa kuartal mendatang. Ini adalah wabah yang sangat hebat," kata Lee Hsien Loong dalam wawancara video yang diunggah di halaman akun Facebooknya, Jumat (14/2).

"Saya tidak bisa mengatakan apakah kita akan mengalami resesi atau tidak. Itu mungkin, tapi pasti perekonomian kita akan terpukul," kata Lee dalam sambutannya kepada media di bandara utama Changi, Singapura.

Lee mengatakan, bisnis di bandara terpukul dengan pengurangan sepertiga jumlah penerbangan.

Singapura pada dasarnya telah melarang semua pengunjung dari China, sumber wisatawan terbesarnya, sementara beberapa negara telah menyarankan untuk tidak bepergian ke Singapura yang memiliki salah satu jumlah keseluruhan infeksi virus tertinggi di luar China pada angka 58.

Sektor manufaktur dan perdagangannya mungkin juga dilanda gangguan ekonomi yang meluas di China akibat wabah tersebut.

Singapura baru saja menunjukkan tanda-tanda pemulihan dari tingkat pertumbuhan terendah dalam satu dekade tahun lalu yakni 0,7 persen ketika wabah menyebar ke pusat bisnis Asia itu pada akhir Januari lalu.

Singapura akan merilis data pertumbuhan ekonomi kuartal keempat pada Senin (17/2), dan para ekonom mengantisipasi revisi untuk kisaran perkiraan pertumbuhan 2020 sebesar 0,5 hingga 2,5 persen.

Pada Selasa (18/2), pemerintah akan meluncurkan paket langkah-langkah anggaran untuk meredam pukulan ekonomi dari epidemi, dengan beberapa analis memperkirakan akan mengalami defisit terbesar dalam lebih dari satu dekade.(ant/dbs)