Selasa, 11 Desember 2018 | 02:41 WIB
Korupsi
Dirjen PAS Kemenkumham Disebut Terima Tas Mewah
Kamis, 6 Desember 2018 | 05:21 WIB
Wahid Husen - [antarafoto]

Skalanews - Dirjen Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM, Sri Puguh Budi Utami disebut mendapatkan tas mewah dari mantan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Wahid Husen.

Hal itu sebagaimana yang tertera dalam surat dakwaan yang dibacakan Jaksa KPK di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/12). Bahwa tas mewah itu, diterima Wahid dari narapidana Fahmi Darmawansyah.

"Pada Juli 2018, Fahmi melalui Andri Rahmat memberikan 1 buah tas cluth bag merk Louis Vuitton untuk terdakwa yang diterima melalui Hendry Saputra," ujar jaksa dalam surat dakwaan.

Menurut jaksa, tas jenis clutch bag tersebut nantinya akan dihadiahkan Wahid kepada atasannya, yakni Sri Puguh Budi Utami selaku Dirjen Pemasyarakatan. Pemberian itu sebagai kado ulang tahun Utami.

Dalam kasus ini, Wahid didakwa menerima suap dari tiga narapidana kasus korupsi. Ketiganya adalah Fahmi Darmawansyah, Tubagus Chaeri Wardhana alias Wawan dan Fuad Amin.

Pemberian tas itu hanya salah satu yang diterima Wahid dari Fahmi Darmawansyah. Menurut jaksa, sejumlah hadiah tersebut diduga diberikan karena Wahid telah memperbolehkan ataupun membiarkan Fahmi, Wawan dan Fuad Amin mendapatkan berbagai fasilitas istimewa di dalam Lapas.

Pemberian hadiah dan uang itu juga termasuk penyalahgunaan dalam pemberian izin keluar dari Lapas, yang bertentangan dengan kewajiban Wahid. (Bisma Rizal/bus)