Senin, 18 November 2019 | 11:23 WIB
Mingguan
Pengamat Nilai Manuver Nasdem Karena Situasi Politik
Senin, 4 November 2019 | 13:45 WIB
-

Skalanews - Pengamat politik Yusa Djuyandi menilai manuver politik yang dilakukan NasDem dengan menemui PKS dan akan dilanjutkan ke PAN dan Demokrat disebabkan situasi politik yang kurang menguntungkan.

"Saya melihat silaturahmi politik ini selain untuk menjaga hubungan baik antarpartai, juga karena situasi politik yang kurang menguntungkan bagi NasDem," kata Yusa dihubungi di Jakarta, Senin (04/11).

Yusa mengatakan bahwa NasDem berkontribusi cukup besar dalam memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf. Namun, kursi kabinet yang diperoleh NasDem boleh jadi kurang ideal.

"Jumlah kursi yang diperoleh NasDem bisa dikatakan kurang ideal bagi mereka. Ini karena Gerindra pada akhirnya ikut berkoalisi," katanya.

Hal tersebut, menurut dia, bisa menyebabkan NasDem melakukan manuver politik menemui PKS.

Selain itu, kata dia, NasDem juga mungkin tengah berupaya membangun komunikasi politik untuk Pemilu 2024.

Beberapa bulan lalu NasDem pernah mengundang Anies Baswedan. Seperti diketahui bahwa PKS menjadi partai pengusung Anies saat Pilgub DKI, ditambah oleh PAN saat putaran kedua.

"Komunikasi politik bisa dibangun oleh NasDem kepada PKS dan PAN, atau bahkan mungkin kelak Gerindra untuk melihat seperti apa prospek Anies pada tahun 2024," katanya.

Sebelumnya, Ketua Umum NasDem Surya Paloh melakukan silaturahmi politik ke DPP PKS.

Paloh dikabarkan juga akan bertandang ke DPP PAN dan Demokrat.(ant/dbs)