Selasa, 22 Oktober 2019 | 08:34 WIB
KSPI: Biaya Deklarasi Pencapresan Prabowo dari Iuran Bulanan Anggota
Rabu, 2 Mei 2018 | 08:28 WIB
Prabowo Subianto tanda tangani kontrak politik dihadapan ribuan buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) di Istora Senayan Jakarta - [breakingnews]

Skalanews - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal menegaskan bahwa biaya deklarasi dukungan organisasinya kepada Prabowo Subianto diambil dari iuran anggota yang dibayarkan tiap bulannya.

"Itu dibayar oleh iuran. Kami di KPSI tiap buruh ada iuran, besarannya 1 persen dari upah mereka," kata Said Iqbal di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (1/5).

Dia juga membantah anggotanya patungan untuk biaya operasional deklarasi sebesar Rp15.000 per-orang.

Dia menjelaskan, 60 persen dari 1 persen tersebut digunakan untuk keperluan serikat pekerja di tingkat perusahaan untuk pendidikan, pembelaan, negosiasi perjanjian kerja bersama, dan untuk proses kalau ada pemutusan hubungan kerja di pengadilan industrial.

Selain itu menurut dia, 40 persen dari 1 persen iuran tersebut digunakan untuk perangkat organisasi, termasuk juga untuk konsolidasi organisasi seluruh Indonesia kemudian melakukan advokasi PHK yang harus naik ke tingkat nasional di tingkat daerah.

"Kemudian untuk pembentukan pengorganisasian serikat-serikat buruh dan itu resmi, sah. Undang-Undang memperbolehkan dan kami terbuka," ujarnya.

Said Iqbal mengatakan bahwa tidak ada serikat buruh kuat tanpa ada iuran sehingga organisasinya besar karena iuran internal, bukan hasil meminta dari pihak-pihak tertentu.

Dia juga menegaskan bahwa organisasinya tidak menerima satu rupiah pun dari Prabowo yang telah didukung di Pilpres 2019 karena murni dorongan dari buruh.

"Anda bisa lihat kami bergembira, kami mengapresiasikan apa yang menjadi keinginannya. Saya rasa iuran itu adalah sah dan konvensi Organisasi Buruh Dunia membenarkan secara internasional," katanya.

Sebelumnya, Ketua Panitia May Day Nasional Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Riden Hatam Ajiz mengakui massa buruh yang datang ke Istora Senayan untuk mendeklarasikan Prabowo Subianto sebagai calon presiden, patungan untuk biaya operasional sebesar Rp15.000 per-orang.

"Mereka yang sudah membayar tiket Rp15.000 akan masuk ke Istora Senayan untuk ikut acara deklarasi bersama Prabowo," kata Riden di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (1/5).

Riden yang merupakan Sekjen DPP Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) itu mengatakan pembelian tiket itu untuk deklarasi dukungan 8.000-an buruh dari KSPI mendukung pencapresan Prabowo Subianto di Istora Senayan di peringatan Hari Buruh pada Selasa (1/5) sore.

Menurut dia, pembelian tiket tersebut, telah berlangsung satu pekan yang lalu dan para buruh yang tergabung dalam KSPI telah dikoordinir di daerah asal masing-masing untuk membeli tiket deklarasi Prabowo di Istora Senayan. (bus/antara)